Krisis Yang Umum Terjadi Pada Umur 20-an

Posted: August 22, 2015 in Uncategorized

Gw sebenarnya berniat bikin post ini kemarin, cuma kemarin udah terlalu ngantuk jadi gw memilih ditunda aja bikinnya jadi hari ini, walau harusnya sih kemarin karena momennya kemarin, tapi gw tetep bikin aja

Jadi gw sekarang di masa2 umur rentan gw bilang, istilah kerennya mid-life crisis lah, yap gw lagi di masa dimana:

1. Rentan ngiri liat temen sebaya udah dluan nikah
2. Rentan mikir gue kapan nyusul?
3. Rentan ditanya “kamu kapan”? sama orang terdekat

Poin pertama jelas banget, udah banyak temen posting foto pernikahan, pertunangan dsb dsb, dan saat melihat itu cuma mikir “cepat banget udah pada nikah aja, keknya kemarin gw belajar dan sekelas sama mereka”

Sebenarnya gw pribadi tidak ada pikiran menentang nikah muda atau apalah, cuma sesekali terlintas “rasanya sayang kalo mesti menikah dan memiliki tanggung jawab besar di umur semuda itu, padahal mungkin masih banyak yang dicapai”

Oke, mungkin bisa berargumen “loh tapi kan bisa capai cita2 sambil menikah”, memang benar, tapi apakah akan menjadi fokus utama? Gw rasa ngga, saat menikah tentunya fokus lo sudah keluarga, bagaimana urus istri/suami, bagaimana kasih makan anak, intinya, diri lo gw rasa bukan lagi yang utama, beda saat masih lajang, lo masih punya waktu untuk utamain diri lo, capai hal2 yang lo mau dsb

Masuk ke poin kedua, dengan pertanyaan kapan nyusul ini lah yang gw merasa gw masuk ke dalam sebuahpeer pressure di pikiran gw, yang gw buat sendiri, kenapa? Ya karena memang nyatanya saat ini blm ada orang yang benar-benar mendesak gw untuk nikah, cuma ya gw merasa khawatir sendiri saat melihat teman/sepupu yang sudah nikah lebih dlu

Selain itu ada juga hal yang gw pikirkan, bagaimana saat menikah nanti kita tidak semesra saat pacaran? Maksud gw, ada kan orang-orang yang saat pacaran romantis banget dsb, saat menikah ya menjadi orang yang paling cuek terhadap pasangan, seolah menguap sikap manisnya

Ada juga pikiran dimana khawatir akan sensasi ala pacaran lebih mengasyikkan dibanding menikah, maksud gw, saat pacaran kan lo dan pasangan mungkin tidak bisa sering ketemu, kalian jadi bisa menghargai waktu bersama saat bertemu, intinya segala keterbatasan saat pacaran menjadi sebuah kegiatan yang menyenangkan (tentu ada juga saat dimana perseteruan antar pasangan ada), tapi saat menikah nanti, nanti semua hal menjadi rutinitas, di awal terasa menyenangkan, namun, syukur bisa bersama satu pasangan hingga akhir usia nanti, bukankah segala kegiatan tersebut akan menjadi rutinitas membosankan? Intinya, mengutip sebuah kata yang baru gw tahu, honeymoon phase pasangan nikah akan habis, meski tentu yang pacaran juga dilanda bosan

Lanjut ke poin terakhir, penutup aja sih singkat, kalo udah ditanya gitu, gw cuma jawab, “doain aja secepatnya”, dan “cariin dong calonnya”

Sekian pemikiran krisis umur 20-an gw, cuma menuangkan unek-unek, tanpa maksud lain

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s